Menyiram Tanaman Pakai Air Cucian Beras

Menyiram Tanaman Pakai Air Cucian Beras?

SDIT Miftahul Ulum Cinere Depok adalah Sekolah Adiwiyata Nasional 2020. Dalam kurun waktu 4 tahun ini terus berbenah untuk menyiapkan diri menjadi Sekolah Adiwiyata Mandiri 2024. Dalam rangka mendukung dan mengapresiasi kegiatan Adiwiyata di sekolah, maka peserta didik diajak ikut serta melaksanakan kegitan Adiwiyata selama 5 hari di sekolah. Untuk hari Selasa kegiatan Adiwiyatanya adalah menyiram tanaman pakai air cucian beras saat jam istirahat. Peserta didik membawa air cucian beras dari rumah masing-masing.

Menyiram tanaman dengan air cucian beras adalah praktik umum yang telah dilakukan selama berabad-abad. Air cucian beras mengandung beberapa nutrisi yang bermanfaat bagi tanaman, seperti:
1. Pati:
Pati menyediakan energi bagi bakteri menguntungkan di tanah, yang membantu memecah bahan organik dan meningkatkan kesuburan tanah.

2. Vitamin dan mineral:
Air cucian beras mengandung vitamin B1, B2, B3, dan E, serta mineral seperti magnesium, kalium, dan fosfor. Nutrisi ini penting untuk pertumbuhan tanaman yang sehat.

3. Inositol:
Inositol adalah senyawa organik yang membantu tanaman menyerap air dan nutrisi.

Berikut beberapa manfaat menyiram tanaman dengan air cucian beras:
– Membantu pertumbuhan tanaman:
Nutrisi dalam air cucian beras dapat membantu tanaman tumbuh lebih cepat dan kuat.
– Meningkatkan kesuburan tanah:
Pati dalam air cucian beras membantu mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan di tanah, yang meningkatkan kesuburan tanah.
– Mencegah hama dan penyakit:
Air cucian beras bersifat asam ringan, yang dapat membantu mencegah hama dan penyakit tanaman.
– Ramah lingkungan:
Menyiram tanaman dengan air cucian beras adalah cara yang ramah lingkungan untuk mendaur ulang air dan mengurangi limbah.

Cara menyiram tanaman dengan air cucian beras:
1. Kumpulkan air cucian beras:
Saat mencuci beras, kumpulkan air cuciannya dalam wadah yang bersih.
2. Biarkan air cucian beras dingin:
Air cucian beras panas dapat membakar tanaman. Biarkan air cucian beras dingin hingga suhu ruangan sebelum digunakan.
3. Encerkan air cucian beras:
Campurkan air cucian beras dengan air biasa dengan perbandingan 1:1.
4. Siram tanaman:
Siram tanaman dengan air cucian beras yang telah diencerkan seperti biasa.
5. Hindari menyiram tanaman terlalu banyak:
Terlalu banyak air cucian beras dapat menyebabkan tanaman menjadi busuk. Siram tanaman secukupnya, dan pastikan tanah tidak tergenang air.

Anda dapat menambahkan air cucian beras ke dalam kompos untuk meningkatkan kesuburannya. Gunakan air cucian beras untuk menyiram tanaman hias, tanaman kebun, dan bahkan bibit tanaman. Hindari menyiram tanaman sukulen dengan air cucian beras, karena dapat menyebabkan tanaman menjadi busuk.

Dapatlah kita simpulkan bahwa menyiram tanaman dengan air cucian beras adalah cara yang mudah dan murah untuk membantu tanaman tumbuh subur dan sehat. Air cucian beras mengandung beberapa nutrisi yang bermanfaat bagi tanaman, dan juga ramah lingkungan. (Mudz)

Bagikan :

Artikel Lainnya

Pengembangan Inovasi Siswa Melal...
Festival Lomba Seni Siswa Nasional (FLS2N) menjadi ajang pertu...
Semarak Hari Lingkungan Hidup Se...
Prestasi Adiwiyata SDIT Miftahul Ulum (SDIT MU) Cinere Depok t...
Save Energy Save Us
Berbagai kegiatan kita sehari-hari tidak lepas dari penggunaan...
Pembinaan Sekolah Imbas Adiwiyata
Adiwiyata secara global dikenal dengan Green School, merupakan...
Dukung Sekolah Adiwiyata, SDIT M...
SDIT Miftahul Ulum (SDIT MU) yang beralamat di Jl. Musholla At...
Minyak Jelantah Jadi Primadona
Minyak Jelantah (Mijel) Jadi Primadona SDIT Miftahul Ulum Cine...

Hubungi kami di : 081585985800

Kirim email ke kamiinfo@sditmiftahululum.sch.id

Download APP SDIT MIFTAHUL ULUM

Nikmati Cara Mudah dan Menyenangkan Ketika Membaca Buku, Update Informasi Sekolah Hanya Dalam Genggaman